Sunday, October 14, 2012

Aku,kamu,kita adalah petani:)



Bangun pagi dengan penuh semangat dan harapan baru.Sang mentari mula memancarkan dirinya,bersembunyi di sebalik kepulan awan-awan,angin-angin pagi bertiup lembut,daun-daun pokok yang kekuningan mula meluruhkan diri dengan penuh kesopanan dan penuh budaya ketimuran,kelihatan burung-burung berkicau dan berterbangan di angkasa dengan masing-masing berusaha untuk mencari rezeki yang halal untuk dijamah oleh seisi keluarga,ditambah pula dengan bauan bunga ros yang ditanam di tepi rumah.Ok,cukup sekadar intro.Eheh.

Lantas aku bukakkan tv dan ada seorang ustazah berbicara di tv.Kulitnya halus,bermata bulat,mukanya manis dan cantik budi pekerti.

Ada satu petikan yang menyentuh hati aku.Aku mengambil tisu dan lapkan air mata bujang yang mengalir dari mataku.Ya,air mata bujang.Satu petikan yang sangat bermakna.Menyentuh jiwa.Meratah minda. Menenggelamkan suasana.Ewah!

Ada satu petikan yang menyentuh hati aku,katanya,ibu-bapa akan tengok hasil tuaian mereka apabila dah tua nanti,kalau baik hasil siram bajanya,hasilnya boleh dinikmati,jangan sampai bukan kita saja yang tak boleh merasanya,bahkan menyusahkan orang lain lagi.Lebih kurang macam tu la yang aku dengar.



Got what she mean?

Anak-anak ni ibaratkan macam tanaman.Ibu bapa akan tuai hasilnya apabila anak meningkat dewasa.Kalau mendapat didikan yang elok,elok lah jadinya.Kalau anak tu pandai bawa diri, tak menyusahkan orang,maka untunglah ibu-bapa.

Perubahan tu juga bukan terletak pada peristiwa dan didikan,tetapi terletak pada kita sendiri:)

Kita semua petani.Kita akan menentukan sendiri tanaman kita di dunia untuk dituai di akhirat nanti.Sama ada dapat hasil,ataupun tidak.Jom kita sama-sama bertani:)

3 comments:

Tikah said...

Nice entry...Keep it up boy:)

Anonymous said...

I am ur silent reader..Why u so long not update ur blog??
sorry,i dont hve blog.Just love to read others blog..hehe

Tracey said...

wow! gambar budak tu cantik :)